ASSALAMUALAIKUM.OSIPSIYO.KONICHIWA.HYE.:: WELCOME TO LAVENDER'S GARDEN. FROM HEART TO HEART..LET'S SPREAD THE UKHWAH!;) ::
Welcome to Lavender's Garden.. Let's spread the ukhwah! ;)Follow or Dashboard

27 October, 2009

Hari Ini Dalam Sejarah Part 2...

CATATAN SEORANG PESALAH…





Hari : Isnin

Tarikh : 26 Oktober 2009

Tempat : Mahkamah Majistreet Jitra, Kedah

Masa : 8.30 am


************Report Polis**************


Pesalah : Anis Syuhaida Azizan


Kesalahan : 1. Membawa penumpang dengan lessen L


2. Tidak memakai topi keledar


Lokasi : Belakang Pasaraya Yawata, Jitra.



“Pagi yang cerah kini sudah gelap..”

Lirik lagu dari band Hujan itu memang sungguh kena dengan cuaca pagi ini. Tajuk lagunya, aku memang tak ingat. Kurang ambil berat, mungkin. Langit yang tadinya cerah terus bertukar mendung. Ada tanda2 hujan akan melimpahkan airnya.

Ditemani ayah dan ummi yang tak pernah jauh, aku menapak laju ke kawasan mahkamah dengan tenang. Tenang kerana suasananya jauh berbeza dengan apa yang aku jangkakan. Lebih kurang macam kita tengah tunggu turn di klinik. Sungguh, aku tak tipu. Kalau tidak, berdiri saja aku tak mampu, apatahlagi nak berjalan. Ini pertama kali aku masuk mahkamah. Namun, rasa cuak itu tetap ada memandangkan aku belum berpengalaman. Ayah nampak sangat happy, langsung tidak berkongsi rasa dengan anaknya ini. Ummi hanya diam, memang itu sikap ummi. Tak banyak bercakap macam ayah.

Alhamdulillah, hati aku sedikit terubat bilamana ada seorang petugas mahkamah yang aku kenal ~ Uncle Sander A/L Kummusamy ~. Bagi yang ingin tahu tentang Uncle ini, biarlah aku bercerita sedikit. Dia jiran yang boleh dikatakan dekat di kawasan kejiranan aku. Wife dan anak2nya jugak aku kenal. Tak kurang dengan itu, ibu mertuanya jugak turut tak ketinggalan. Bila raya, akulah orang yang ummi pilih untuk menghantar kuih2 raya ke rumah Uncle Sander. Jadi, anda boleh bayangkan sendiri lah macam mana rapatnya aku dengan familynya. Cuma tak tinggal sebumbung saja. Di mahkamah, dia bertugas sebagai Jurubahasa Tamil. Mungkin kedengaran agak tiada kena mengena dengan kes aku ini, tapi agak besar pertolongannya hari ini. Yang memang buat aku sedikit terharu. Allah memang sayangkan aku. Diketemukan aku dengan seorang lagi manusia bergelar seorang polis. Oh, rupanya tak semua polis itu zalim. ( rasanya title itu lebih sesuai diberikan kepada polis berbanding tentera ) Kebetulan, Inspektor Hasyim mempunyai hubungan yang baik dengan seorang tuan majistret di Ibu Kota, Kolumpo yang dulu pernah menjadi ketua hakim di sini. Allah benar2 mempermudahkan urusan aku hari itu. Melalui talifon, aku terus bercakap dengan tuan majistret itu. Dimintanya no.rujukan saman aku. “ Semuanya akan saya uruskan..” Itu kata2 yang aku dengar.

Lalu berbunga2lah hati aku. Wangi? Tak payah tanyalah. Hehe..

Aku dipanggil untuk masuk ke kamar perbicaraan. Nah, mulalah bergetar hebat sekeping hati. Banyak kali jugak aku menelan air liur bila mata terarah pada kandang tertuduh, peguambela, dan beberapa anggota polis sentry di situ. Ramai pesalah yang sedang duduk sambil menanti arahan, sama macam aku. Ada gadis yang sebaya aku, ada yang lebih layak dipanggil mak cik, ada anak2 remaja, budak2 sekolah, dan lelaki berbangsa Cina. Mulutku terus beristighfar panjang, membaca ayat2 penenang hati yang aku tahu. Tuan Hakim duduk di tempatnya. Betapa tinggi darjatnya di hadapan manusia pada hari itu. Seorang demi seorang tampil ke depan setelah nama dipanggil. Ada yang diarahkan masuk ke kandang tertuduh. Ada yang digari tangannya. Ada yang tunduk malu. Ada pula yang hanya berlagak selamba. Ternyata, bangsa Melayu lebih memonopoli ruangan itu berbanding bangsa2 yang lain. Ke mana maruah orang Islam? Aku? Akupun sama, tolong menambahkan kuantiti bangsa Melayu di situ.. (~_~)

Kes2 berat pun turut dibacakan juga. 2 orang lelaki lingkungan 25 tahun yang digari tangan sedia berdiri di kandang tertuduh. Muka memang muka pecah rumah. Tiada nur iman di wajah kedua2nya. Apatahlagi wajah2 hambaNya yang mendekatkan diri dengan masjid.

“ Muka-muka orang yang beriman pada hari itu berseri2, tertawa lagi bersuka ria, dan muka orang2 yang ingkar pada hari itu penuh berdebu. Diliputi oleh warna hitam legam dan gelap gelita, mereka itu ialah orang2 yang kafir dan derhaka..” ~ Surah `Abasa, 38-42 ~

Mereka bersalah atas tuduhan pecah rumah dan memiliki senjata berbahaya. Lalu, mereka akan dibicarakan di mahkamah pada sidang yang lain.

Satu lagi kes yang sangat menyentuh hati wanitaku, kes seorang gadis remaja yang masih lagi bersekolah ditahan atas tuduhan memiliki dadah jenis heroin di dalam biliknya. Dia bertudung, lengkap berbaju kurung. Namun riak wajahnya kelihatan sangat bersahaja dalam mendepani situasi itu. Ketika dibacakan tuduhan ke atasnya, semua yang ada kelihatan terkejut. Maksud aku, para hadirin seperti aku. Apalah yang petugas2 mahkamah itu hairankan dengan kes seperti itu kerana setiap hari mereka berdepan dengan kes2 berat yang lain. Setelah dimohonkan bicara, gadis itu berlalu pergi. Mungkin, dia mengambil pil2 ecstacy barangkali. Pil yang semakin popular di kalangan anak2 muda yang cetek imannya.

“ Dan janganlah kamu campur adukkan yang benar itu dengan yang salah, dan kamu sembunyikan yang benar itu pula padahal kamu semua mengetahuinya..” ~ Surah Al-Baqarah, 42 ~

Semakin lama, semakin kurang orang di kerusi menunggu. Tapi, nama aku masih juga disebut. Ah, tambah menggugat hati yang makin resah dengan bermacam2 andaian buruk. Astaghfirullah.. Aku mengucap panjang. Mohon kekuatan dari Maha Pemilik hati. Seketika, Tuan Hakim turun dari tempatnya dan terus berlalu. Mahkamah berehat seketika.

Akhirnya, namaku dipanggil oleh Uncle Sander, terus diarahkan untuk mengikutnya ke dalam pejabat. Lalu aku diarahkan untuk menunggu giliran di depan sebuah bilik. :: Hakim – Afzal Farez - :: Rupanya, aku dikenakan bicara di kamar hakim..

Sementelah menunggu giliran, hati aku sekali lagi diuji. Terasa amat bergetar hebat. Seorang polis tua dan seorang office boy di situ bersembang2 rancak. Sangat dekat dengan aku. Tanpa sengaja, aku terakam butir perbualan 2 insan itu. Hati berlagak tenang, namun hakikatnya ia bergolak kencang.

“ Haha, pakai tudung labuh siap stoking lagi tu Wan.. Hang jangan buat main! Hahaha..” Itu yang sempat aku dengar. Lalu terus saja aku luaskan pandangan ke sekeliling pejabat itu. Sah, memang aku lah orang yang dimaksudkan. Tak ada orang lain lagi yang berpakaian sebegitu. Terasa merah muka aku masa tu menahan marah. Ingin jugak aku menjawab sepedas mungkin, tapi bila memikirkan suasana dan masa yang tidak bertepatan, aku diam saja. Betapa beraninya hamba2 Allah itu mempersendakan tuntutanNya. Biar Allah saja yang membalasnya. Seketika, nama aku dipanggil.

Aku terus masuk. Hakim yang tadinya duduk di tempat tingginya kini duduk di depan aku. Tuduhan dibacakan oleh peguam yang bertugas, dan terus ditanyakan rayuan yang ingin aku mohonkan. Setelah meluahkan apa yang dirasakan perlu, hakim terus membacakan denda kompaun yang perlu aku selesaikan. Mungkin menyedari raut muka aku yang agak cuak dari tadi, tuan hakim itu menceriakan suasana dengan lawaknya yang selamba, namun ala kadar. Bila rayuan supaya denda aku dikurangkan diterima, cepat pulak dia mencelah.
 “ Berapa ringgit awak bawak hari ni?” Aku cuma senyum dan terus jawab, “ tanya mak saya lah..” sekadar respon. Tak taulah patut ke tak aku buat macam tu.

Berakhirlah kes saman aku dengan denda RM60. Suka aku tambahkan ‘sahaja’ di belakangnya. Murah. Memang murah untuk kesalahan2 aku tu. Tak tau macam mana aku nak ucupkan syukur untuk semua yang berlaku hari itu. Aku tak perlu berdiri di depan semua orang untuk mengaku bersalah atas tuduhan aku itu. Haha, tuduhan ke? Memang salah aku la. Tak perlu sesakkan kepala nak bayar denda mahal2. RM60. Sama nilai dengan jubah2 aku. (^_^)

………………………………………………………………………………………

Hari itu, aku hanya dibicarakan di depan hakim dunia. Juga di dalam mahkamah dunia. Di depan mereka yang punya jawatan2 penting tersendiri.

Macam mana keadaan aku di depan Hakim segala makhluk di langit dan di bumi nanti? Adakah aku akan berdiri sebagai seorang pesalah yang hanya boleh dilunaskan dengan hanya nilai RM60? Bagaimana pula timbangan amalku? Lalu, mampukah aku mohon pertolongan dari orang itu dan ini? Atau meminta belas kasihan, mungkin?

Jawapannya tentu saja tidak seindah yang diinginkan. Di sana nanti, di muka pengadilan Allah nanti, tiada seorang pun yang terdaya melarikan diri. Apatahlagi berdalih itu ini. Mulut terkunci rapat. Nah, diberikan pula kuasa dan autoriti kepada segala anggota badan yang lain untuk menjadi saksi di atas segala yang dikerjakan sewaktu hidup. Bermanfaatkah aku sebagai seorang khalifah di muka bumi dulu? Atau hidup dengan kehidupan yang penuh sia2? Allah..

Tafsirul Quran usang ayah terus aku selak. Dan ia berkata2…

“Dan sudah tentu akan ditiup sangkakala, maka pada waktu itu matilah makhluk2 yang ada di langit dan di bumi, kecuali sesiapa yang dikehendaki Allah (terkemudian matinya); kemudian ditiup sangkakala sekali lagi, maka dengan serta merta mereka bangun berdiri menunggu (kesudahan masing2)..”


“Dan akan bersinar terang-benderanglah bumi (hari akhirat) dengan cahaya Tuhannya. Dan akan diberikan Kitab suratan amal (untuk dibicarakan); dan akan dibawa Nabi2 serta saksi2, dan akan dihakimi di antara mereka dengan adil, sedang mereka tidak dikurangkan balasannya sedikitpun..”


“Dan akan disempurnakan bagi tiap2 seorang – balasan apa yang telah dikerjakannya, dan Allah lebih mengetahui akan apa yang telah mereka lakukan..”


~ Surah Az-Zumar, 68-70 ~






Munajatku padaMu Tuhan


Ampuni dosa ku masa silam


Sempurnakanlah kehidupanku


Murahkanlah rezeki dengan nikmatMu


Jadikan ku hamba bertaqwa


Tiang iman untuk agama


Laailaahaillallah..


Jauhkan aku dari seksaan


Api neraka yang panas


Membakar manusia ingkar di dunia


Muhammadur Rasulullah..


Terimalah ku jadi ummatmu


Ku pohon syafaat darimu


Beratkan neraca pahala ku nanti


Aku aniaya diri sendiri selamanya


Ku tak tertanggung duka dan dosa silamku


:: Rabbani, Insaf ::

Hari Ini Dalam Sejarah...


Hari ini dalam sejarah. Bukan sejarah Malaysia, bukan juga sejarah negeri Kedah, tapi sejarah hidup seorang gadis bernama Anis Syuhaida. Buat julung2 kalinya, aku disabitkan bersalah atas 2 tuduhan saman yang melibatkan polis trafik. Dan pada hari ini, aku perlu tampil di mahkamah untuk mengaku bersalah @ tidak. Sungguh tak dapat aku bayangkan, apakah rupa keadaan yang akan aku hadapi di dalam mahkamah nanti. Selama ni, selalu tengok tv saja, bagaimana keadaannya di dalam mahkamah. Tapi, sekarang situasinya amat berbeza sekali bila aku yang berada di dalamnya.


Mengimbas kembali detik2 bermulanya kes saman yang sangat mengganggu- gugat jiwa sanubariku ini…

……………………………………………………………………………………………

20.08.2009

Malam itu malam Jumaat. Kebiasaannya, penghuni Taman Mahsuri sangat sibuk ke sana ke mari untuk melihat2 apakah yang dapat diborong di Pasar Malam pada hari itu. Padahal, segalanya sama sahaja, sama seperti minggu2 yang lalu. Kalaupun ada yang special, cumalah satey di Kedai Kak Ros yang sangat gemuk dan sesedap rasa. Juga bihun soto Johor di Kedai Pak Su yang rasanya memang sama dengan soto di Johor Bahru. Sangat memukau lidah2 yang pernah merasa. Tak lupa juga, aura Nasi Karisma di Kedai Karisma yang seakan2 nasi kandar Penang baunya. Itu saja yang mampu aku puji selain peniaga2 di situ yang sangat ramah tamah. ( orang Jitra memang begitulah )

Memandangkan hanya aku dan Kak Nani saja yang berada di rumah, jadi kami memilih untuk melaburkan saja sejumlah kecil wang kami kepada para peniaga pasar malam. Bukan malas nak masak, Cuma risau takut2 membazir sedangkan kami berdua cukup jarang membazir. ( kononnya lah ) Tak lupa, aku sempat buat kenduri satey 30 cucuk, dibahagikan sama rata seorang setengah. Dan malam itu, kami makan ala kadar sahaja. Selebihnya,aku simpan buat bekalan di dalam bas nanti. Bas? Oh ya, hampir saja aku terlupa pada klimaks kisah aku kali ini. Seperti yang dirancang, kami akan ke Putrajaya malam itu jugak. Semua yang lain terlebih dulu menunggu di sana. Semua dalam tujuan yang sama ~ Melihat rupa cucu sulung ummi dan ayah, Mohd Aqif Khalish ~

Usai solat Isyak, kami terus memecut laju kenderaan kami pada masa itu ~ Wave 125S. Lokasinya, Bank Islam di Pasaraya Yawata, setelah Maybank yang terletak bersebelahan dengan stesen bas Bandar Darul Aman OUT OF SERVICE. Kebetulan, cash yang ada di tangan aku pada masa itu hanyalah tidak lebih dari RM20 sedangkan tambang untuk ke Kajang untuk seorang sejumlah RM 45. Kalau double? Anda sajalah yang kira, kerana aku memang tidak minat Math. Kerana terlalu mengejar masa, kami tidak sempat menyambar helmet walaupun hanya 1. Lalu, hati2 kami mula bertawakkal dan berserah saja pada Tuhan, dengan harapan para petugas trafik dan JPJ tidak sihat pada malam itu. Tapi, aturanNya mengatasi segala harapan kami itu. Di celah2 kenderaan yang sedang memparking di situ, berdiri megah 5-6 orang pegawai polis. Mujur saja mereka berpakaian polis lengkap, siap dengan ‘paku2’ di bahu lagi. Kalau tidak, mungkin aku menyangkakan mereka hanya pakcik2 yang berkeliaran di situ tanpa arah sebab yang pasti. Mungkin kerana di wajah mereka langsung tidak menunjukkan riak muka yang garang, apatah lagi menyimpan misai segalak misai A.Galak di dalam slot drama Gerak Khas itu. Ahhaha..Dengan tanpa segan silunya, salah seorang dari mereka menggawang2kan tangan seperti seorang budak yang kelemasan di sungai. Serentak dengan itu, barulah minda aku mampu menangkap, ada roadblock rupanya. Dan kami ditahan. Waktu itu, segala kepasrahan terus terbit dari benak dan hati. Terkejut tidak, sedih pun tidak. Yang ada di dalam otak aku masa tu, cuma tiket yang belum dibeli. Masa yang berbaki hanya beberapa puluh minit saja lagi. Setelah disoal siasat selama kira2 10 minit dengan soalan2 yang telah aku siapkan jawapannya, tindakan terakhir yang membuatkan aku tiada peluang lagi untuk membela diri dikenakan. Ya, tepat. Surat saman dikeluarkan dan dengan rasa hati yang sedikit tercalar, aku menurunkan signature di situ. Kalau sign cek lain cerita, ni surat saman. Hah, hati mana yang melonjak suka? Ditambah pula dengan rasa tidak puas hati kerana pegawai itu adalah sejantina dengan aku! Sikitpun dia tidak menerima alasan aku atas dasar budi bicara. Apalah salahnya, kalau dia menerima dari hati ke hati selayaknya seorang wanita. Benarlah, polis memang satu BPJ (badan pencegah jenayah) yang kadang2 tidak adil.

Pernah aku terdengar banyak cerita dari orang2 yang berpengalaman, bagaimana anak anggota polis sendiri dilepaskan begitu saja atas kesalahan melanggar undang2 jalanraya. Kerana apa? Tentu saja untuk menjaga nama baik pasukan polis. Itulah kisah polis Malaysia. Polis Arab Saudi, Thailand, AS, macam tu jugak ke? Ntahlah, aku tak pasti sebab aku pun belum pernah keluar dari Negara aku sendiri.

Mulai pada hari itu, aku semakin menjadi seorang yang anti-polis..(~_~)

To be continued…………….

20 October, 2009

Semalam D' Bendang Di Kelubi..

Welcome..Selamat Datang.. Ahlan Wasahlan.. Sawadikap..

Petang kemarin, sengaja aku ajak ayah makan di luar.
Respons ayah, no problem! Sekali sekala, perlu jugak makan angin di luar. Release tension yang mungkin ada di dalam rumah..
Tersenyum puas aku apabila mendapat respons yang sebegitu positif dari ayah.
Setelah mencari2 restoran mana yang sesuai dijadikan tempat menjamu selera, akhirnya teringat aku pada Restoran Bendang D'Kelubi yang pernah kami singgah satu ketika dulu.
Di situ jugalah lokasi pilihan ayah dan ummi untuk melansungkan kenduri kesyukuran sebelum berangkat ke Tanah Suci 3 tahun yang lalu...
Lokasinya yang agak terpencil jauh di dalam kampung tidak menjadi penghalang untuk orang ramai singgah mengisi perut yang lapar.
Macam2 jenis masakan ada. Ala2 Melayu, Thai, Cina dan lain2 . Pendek kata, 1 Malaysia lah! Tapi, makanan India aku tak pasti wujud atau tidak. Nantilah.. aku resuggest semula.
Bagi aku yang sukakan tempat2 yang berkonsepkan tradisional dan etnik kreatif, sangat membuai pandangan bila berada di sini. Tenang, macam berada di kampung.
Paling special, segala kemudahan disediakan sesederhana mungkin.
Surau, bilik santapan untuk sebarang majlis, PA System yang boleh tahan lengkapnya, dan lain2 lagi. Anda nak tahu, pergilah sendiri.
Sangat sesuai jika dijadikan tempat untuk gathering bersama sahabat2 handai mahupun kaum keluarga.
Romantik. Ya, itu salah satu auranya. Suasana di restoran ini memang romantik.
Usai makan, kami berjemaah di Surau Al-Huda yang diilhamkan oleh pemilik restoran ini sendiri ~ seorang Pak Aji yang aku terlupa namanya.
Beginilah suasana di restoran itu yang mampu aku zahirkan melalui lensa kamera talifon Sony W660i ku..

Basikal tua ayah mungkin lebih berkilat dari yang ini...



Nak oder apa?
Tengok saja Menu-menu ini..

Ikan siakap stim halia..



Anda berminat? Sebarang pertanyaan tentang lokasi ini, bolehlah cuba2 hubungi saya di sini..(^_^)

Jamuan Raya Masjid Al-Muttaqin..

Hari itu hari Jumaat. Sisa2 Syawal masih tertinggal lagi. Terlalu cepat rasanya masa berlalu pergi. Seperti baru semalam aku berkumpul bersama ahli2 keluarga yang makin hari makin bertambah bilangannya. Paling terasa, dengan kehadiran cucu sulung Tok Ayah & Tok Ummi ~ Aqif ~
Awal2 pagi ayah dah sibuk2 call anak bongsunya ni.
"Bila nak balik? Dah la semalam tak jadi balik...
Ayah tunggu ni. Kat masjid ada buat makan2, jamuan raya. Macam2 ada..
Qugi kalau tak meqasa.." iya2 saja ayah pujuk aku dalam pelat Kedahnya yang pure! Nak termuntah katanya bila terdengar saja orang bercakap dalam loghat Selatan.
" Apa yang specialnya yah..?" Saja aku bertanya, sekadar respons.
" Ish,Macam2la.tapi yang paling kaw gulai jantung pisang la.." sambung ayah.
" Wa..best jugak tu.Ok2, Ada balik la ni jugak!Sat na..Assalamualaikum! " balas aku pendek.
.......................................................................................
Sampai di rumah, terus saja aku ajak Kak Nani & Kak Ilah ke masjid.
Sangat lapar. Itu yang berlegar2 dalam fikiran kami.
Sampai di masjid, masih ramai kaum2 ibu yang setia bergotong-royong memasak lauk tambahan untuk kaum bapa. Rata2nya aku kenal.
Sangat molek kerana kami tak perlu segan silu lagi untuk makan.
Lauk2 yang ada kebanyakannya ala2 kampung.
Tapi yang aku pelik, kenapa langsung tak kelihatan batang hidung sambal belacan?
Mungkin mereka lupa. Mungkin juga mereka sudah selesai mengerjakannya. Kalaulah betul seperti itu yang terjadi, aku sudahpun memaafkan keterlanjuran mereka itu.
Aku makan ala kadar sahaja. Ya,Allah amat tidak suka orang2 yang melampaui batas.

.

Jauh di sudut tangga masjid, kelihatan ramai jemaah2 lelaki meluru masuk ke dalam masjid. Semakin padat, tetapi masih ramai yang berlegar2 di perkarangan masjid.
Memang seperti ini kah setiap hari keadaannya setiap kali solat 5 waktu di masjid ini?
Atau cuma di hari Jumaat? Kerana apa? Rakaat solatnya cuma 2? Atau kerana kepetahan khatibnya mendeklamasikan khutbah? Sungguh aku ingin tahu.
Paling mengharukan, ada yang bersesak2 berdiri di tepi2 tembok di bawah panas terik matahari di tengah hari yang rembang! Oh, sangat syahdu aku melihat fenomena itu.




Tak kurang juga, ada yang hanya datang ke masjid untuk melepak2 sahaja.
Perkataan yang paling tepat,untuk cuci mata. Ya, cuma suka2 menggayakan koleksi baju2 melayu yang cantik di khalayak ramai, sambil mulut menggonggong puntung rokok Dunhill.

Apa nak jadi pada anak2 muda yang mengaku umat Nabi Muhammad, tapi tak pernah sedikitpun mengikuti sunnah2 Baginda?
Sengaja aku halakan lensa talifon Sony W660i yang hanya bermega pixelkan 2.0 ke arah insan2 tidak bertamadun itu. Ada yang menunduk malu, dan apa pula yang tersenyum lebar. Yang aku pasti, mereka bukanlah dari kalangan anak muda biasa, kerana sejumlah besar penyewa2 rumah di kawasan kejiranan aku ini adalah daripada IPTA dan IPTS tempatan.
Ayyuhas Syabaab...
Quumi!!

Lantas teringat aku pada pesan Luqmanul Hakim kepada anaknya :

" Bukanlah satu kebaikan namanya bilamana kau selalu mencari ilmu tetapi kau tidak pernah mengamalkannya. Hal itu tidak ubah seperti orang yang mencari kayu bakar, maka setelah banyak, dia tak mampu untuk memikulnya, padahal dia masih mahu menambahkannya.."

Lalu, apalah yang hendak dihairankan meskipun mereka tergolong dari golongan insan2 yang educated. Buat semua yang membaca blog ini, doa2kanlah selalu untuk mereka. Semoga diberikan hidayah. Sesungguhnya, itulah selemah2 iman.
.........................................................
Aku, Kak Nani dan Kak Ilah terus saja menyambung kerja2 kami.
Semakin sibuk menguruskan lauk,pinggan2 dan segala macam keperluan untuk acara makan bagi kaum lelaki.
..

Sesungguhnya kaum lelaki itu banyak bedanya dengan kaum wanita. Ya, tepat sekali.
Yang paling aku dapat lihat hari itu adalah dari tabiat makannya.
Mereka sangat pulun dan menikmati setiap juadah yang disediakan sedangkan bagiku,ianya hanyalah biasa2 saja.
Tak cukup dengan sepinggan nasik, ditambahnya lagi barang sepinggan dua.
Kuantiti nasik sama banyaknya sahaja dengan kuantiti lauk-pauk. Biarlah.. Mungkin mereka baru nak membesar. Dalam bab Faraidh pun bahagian lelaki dilebihkan, inikan pulak bab makan.

Para-para jemaah..

Akhirnya, kami berhasil untuk menyiapkan segala kerja yang dikira wajib dilakukan oleh anak2 dara seusia kami. Tak menang mulut jugak kami menepis segala macam pujian dari warga2 emas yang ada di situ. Terima kasih kepada makcik2 yang dimaksudkan. Namun bukanlah itu semata2 tujuan kami. Sekadar untuk berbakti pada masyarakat, menjaga tali silaturrahim khususnya. Selebihnya, biarlah Allah saja yang menilanya.

Periuk2 giant ini kami tinggalkan khas untuk kaum2 bapak..
Dan dari jauh....
Kelihatan seorang lelaki lingkungan 50-an yang segak berjubah, tersenyum panjang..
Entah apalah yang difikirkannya..
Dan itulah Sang Ayah kepada ketiga2 anak dara tadi.........(^_^)

04 October, 2009

Titipan Istimewa Untuk Calon Zaujahku....




Bismillahirrahmanirrahim...
Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Pengasihani
Assolatuwassalam a’la Rasulillah
Selawat dan Salam buat Nabi Muhammad saw, Pembawa Rahmat Seluruh Alam…

Salam sejahtera buat calon zaujahku yang dihijab pertemuan olehNya sehingga detik kita disatukan dengan lafaz ijab bersaksi qabul berwali. Semoga langkahmu tangkas dengan semangat juang Islam. Walau apapun yang kita lakukan, dasarilah ia dengan memohon keredhaanNya supaya setiap langkah itu beroleh keberkatan. 

"Ya Allah, gembirakanlah aku dengan redhaMu”

Kukira untaian doa srikandi iman, Sayyidah Nafisah binti Hasan bin Zaid bin Hasan bin Ali bin Abu Thalib ini mampu menyuburkan hatimu dengan Nur KasihNya.

"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikannya di antaramu rasa kasih dan sayang.¨ (Ar-Rum: 21)

Telah dikhabarkan bahawa engkau adalah calon yang sekufu untukku, bakal menjadi peneman solehah bersamaku merentas becaknya denai-denai perjuangan Islam ini. InsyaAllah. Kesesuaian ini telah kupohon dalam setiap doaku padaNya, dalam setiap sujudku, dalam setiap ibadah hajat dan istikharahku selama ini. 
Tanpa jemu walaupun pertemuan itu masih dirahsiakan. Besar kurniaanNya kepada kita. Hijab itu membolehkan aku dan kau melengkapkan diri masing-masing dengan bekalan agama agar baitul muslim kita nanti tidak suram dengan Nur keimanan yang malap.
Calon zaujahku yang dirahmati,

”Dinikahi seorang wanita itu kerana empat perkara hartanya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya. Maka pilihlah hal keagamaannya, maka beruntunglah kedua-dua tanganmu..”

Bukan harta yang kuperlukan, bukan keturunan yang menjadi keutamaan, bukan
kecantikan yang kuidamkan, tetapi kefasihan agamamu itu yang aku dambakan. Itulah hikmah sekufu yang menjadi asas usrah muslim antara aku, kau dan anak-anak pewaris ketauhidan Islam dalam mengESAkan Allah Yang Satu.

“Hai manusia, sesungguhnya Kami ciptakan kamu dan lelaki dan perempuan dan menjadikan kamu berbangsa–bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu di sisi Allah ialah orang yang paling bertaqwa di antara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi maha Mengenal.” (Al-Hujarat: 13)

Sirah telah membuktikan bahawa seorang Khalifah mulia menjodohkan puteranya dengan seorang gadis penjual susu lantaran iman yang kuat menjadi benteng gadis itu daripada menderhakai Allah. Akhlak indah yang menjadi pakaian gadis suci itu membuatkan hati Khalifah terpaut. Inilah kisah yang ingin aku kongsikan denganmu wahai calon zaujahku.
Pada suatu malam Khalifah Umar Ibnu Khattab sedang membuat tinjauan terhadap rakyat-rakyatnya. Sampailah Umar ra. di sebuah rumah penduduk, ketika itu mereka sedang berbincang tentang sesuatu. Umar mendengar semua perbincangan mereka. Seorang ibu berkata kepada anak perempuannya:“Anakku bangunlah, serta campurkanlah susu itu dengan air.
Puterinya menjawab: Apakah ibu belum mendengar larangan daripada Amirul Mukminin itu?
Ibu itu bertanya lagi:“Apakah larangan Amirul Mukminin itu?”
Puterinya menjelaskan: “Wahai ibu, sesungguhnya Amirul Mukminin melarang umat Islam menjual susu yang dicampurkan dengan air”
Ibu itu berkata lagi: “Cepatlah engkau campurkan susu itu dengan air, tak usahlah kamu takut dengan Saidina Umar, kerana ia tidak melihatnya”
Puterinya menjawab: “Wahai ibuku, memang Umar ra. tidak melihat kita, tetapi Tuhan yang disembah Umar melihat kita. Maafkan saya wahai ibuku, kerana tidak dapat mematuhi permintaanmu. Saya tidak mahu menjadi orang yang munafik mematuhi perintah di hadapan orang ramai, tetapi melanggarnya apabila di belakang mereka.”
Khalifah Umar ra. yang terkenal tegas itu menjadi terharu hatinya. Umar ra. merasa bangga dengan ketaqwaan gadis miskin penjual susu tersebut. Setelah pagi, Saidina Umar memerintahkan puteranya Ashim supaya pergi ke rumah gadis tersebut.
“Wahai anakku, pergilah engkau ke sebuah rumah penduduk, di dalamnya ada gadis penjual susu, jika ia masih sendiri, pinanglah ia. Mudah-mudahan Allah akan memberikan kurnia kepadamu anak yang soleh.”
Ternyata dugaan Saidina Umar ra. itu benar sekali. Ashim menikah dengan wanita yang mulia tersebut dan mendapat seorang anak perempuan yang bernama Ummu Ashim. Kemudian Ummu Ashim berkahwin dengan Abdul Aziz bin Marwan, dan mereka mendapat seorang anak lelaki yang bernama Umar bin Abdul Aziz, yang kemudian menjadi seorang khalifah yang terkenal dan bijaksana.
Jika asas baitul muslim itu kukuh, tidak mustahil ia mampu melahirkan pejuang-pejuang agamaNya yang berpedangkan taqwa dan berperisaikan iman. Di hati mereka bercahaya dengan kasih sayang Ilahi kerana mereka lahir daripada bait penyatuan dua jiwa yang hidup berbumbungkan sunnah berpelitakan al-Quran, berdindingkan wasatiah dan qanaah. Itulah hakikat sebuah baitul muslim.
Calon zaujahku yang telah dijanjikanNya ,
 

" Kaum lelaki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh kerana Allah telah melebihkan sebahagian mereka (lelaki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan kerana mereka (lelaki) telah menafkahkan sebahagian dari harta mereka".(An-Nissa’:34)

Surah yang diberikan kemuliaan buatmu dan insan yang bergelar wanita. Istimewanya dirimu sehinggakan Allah menukilkan pesananNya dalam surah khusus buatmu. Dan itulah janji-janji Allah bahawa seorang wanita yang solehah itulah mutiara syurga buat suaminya walaupun kekayaan duniawi tidak terhampar di kakimu.
Maafkan aku kiranya tiada harta yang mewah, mutiara atau kilauan permata kupersembahkan dalam hidupmu. Tetapi, aku hanya mampu menjanjikan hantaran yang paling berguna untuk kita berdua sepanjang zaman. Itulah panduanNya, Qalamullah. Islam menegaskan agar ku ajar dirimu mengenal Allah, zat yang agung. Itulah kunci kesempurnaan yang hakiki.
Seringkali kau mengeluh, kau hanya insan lemah. Sedarilah bakal isteriku, kelemahanmu itu adalah kekuatan yang dikurniakan Allah buatmu. Dari kelemahan itu, terletaknya rahim yang telah melahirkan seorang Rasul, seorang Nabi, seorang abid dan juga pejuang jihad yang Allah janjikan syurga demi setitis darah mereka.
Ia lahir daripada jerih doamu, penat sabarmu dan lelah tabahmu. Akal setipis rambut, tebalkan dengan ilmu.Hati serapuh kaca,kuatkan dengan iman. Perasaan selembut sutera,hiasilah dengan akhlak
Bantulah aku dalam mentakrifkan pernikahan ini. Semoga ia menjadi wasilah sebuah pembangunan insaniyyah yang akan menjadi khemah dakwah dan tarbiyyah.
Bakal isteriku yang dirahmati,
Titipan ini sudah sampai ke penghujungnya. Namun, doaku padamu tidak pernah berakhir. Seperti doaku padaNya, moga saf antara aku dan dirimu akan bersama-sama melalui siratulmustaqim yang lurus menuju jannahNya yang dirindui. InsyaAllah.
Andai ada ingatan darimu, pohonkan dariNya moga aku terus tegak dalam memperjuangkan kalimahNya walau dijengah mehnah lantaran zaman ini adalah pengakhiran sebuah destinasi.. Dunia sudah terlalu tua, ia hanya menanti masa.
Salam buat teman solehahku…








Titipan Istimewa Untuk Calon Zaujku..



Dengan Nama Allah Yang Maha Pemurah Lagi Maha Mengasihani..
Assolatuwassalam, selawat dan salam buat junjungan mulia, Muhammad S.A.W, Kekasih Istimewa.
Salam Sejahtera buat calon suamiku,
Moga Allah sentiasa merahmati dan memberkati dirimu yang tidak pernah kutemui, namun doaku tidak pernah putus mengiringi setiap langkahmu demi meraih keredhaanNya…

“Seindah perhiasan dunia adalah wanita yang solehah”

Kumulakan warkah ini dengan bait indah yang ditinggalkan Rasulullah saw kepada seisi alam..
Wanita solehah! Idaman semua muslimin di alam maya ini..Alhamdulillah, itulah anjuran Islam yang kita cintai, pilihlah wanita yang mampu menyejukkan pandanganmu dan juga baitul muslim yang bakal dibina tika sampai saat itu, insyaAllah.
Calon zaujku,

"Dinikahi seorang wanita itu kerana empat perkara hartanya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya. Maka pilihlah hal keagamaannya, maka beruntunglah kedua-dua tanganmu..” 

Telah dinukilkan panduan sepanjang zaman, itulah lirikan utama buatmu memilih calon isteri. Tiap baris itu telah menjadi hafalanku sejak aku mengenali dunia baligh ini.
Jika harta yang kau idamkan, ketahuilah diriku tidak punya apa-apa harta di dunia ini melainkan ilmu agama yang telah dititipkan buatku oleh arwah umi dan arwah abah. Tiada harta untuk kupersembahkan dalam taklik ijab kita nanti. Tiada harta sebagai jaminan bahawa kau akan menikmati sedikit kesenangan apabila ijab bersaksi telah dilafazkan. Hanya ketenangan yang mampu aku sediakan buatmu kerana aku pernah terbaca kata-kata …

"Dan di antara tanda-tanda kekuasaan Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikannya di antaramu rasa kasih dan sayang.¨ (Ar-Rum: 21)

Jika keturunan yang mulia itu yang kau dambakan, ketahuilah jua aku hanyalah sebatang kara di dunia ini. Arwah umi dan abah telah menitipkan aku di bawah pengawasan Allah sebagai penjaga mutlak diriku. Namun apa yang pasti, aku adalah keturunan mulia, ayahanda Nabi Adam as dan bonda Hawa as, sama seperti mu. Ingin aku berkongsi lafaz sahih ini denganmu …

"… maka bertawakkallah kepada Allah, sesungguhnya Allah mengasihi orang yang bertawakal kepadaNya. Jika Allah menolong kamu maka, tiada seseorangpun yang boleh menghalang kamu, dan jika ia mengecewakan kamu, maka siapakah yang dapat menolong kamu sesudah Allah (menetapkan demikian) ? dan ingatlah kepada Allah jualah hendaknya orang yang beriman itu berserah diri…” (Ali Imran : 159-160) 

Kecantikan, itulah pandangan pertama setiap insan. Malah aku meyakini bahawa kau juga tidak terlepas seperti insan yang lain. Ketahuilah, jika kecantikan itu yang kau inginkan daripada diriku, kau telah tersalah langkah.
Tiada kecantikan yang tidak terbanding untuk kupertontonkan padamu. Telah aku hijabkan kecantikan diriku ini dengan amalan ketaatan kepada tuntutan agama yang kucintai. Kau hanya membuang masa jika kau menginginkan kecantikan lahiriah semata-mata.
Aku tidak menjanjikan aku mampu membahagiakan rumahtangga kita nanti, kerana aku memerlukan engkau untuk bersama-samaku menegakkan dakwah islamiyyah ini, dan aku merelakan diri ini menjadi penolongmu untuk membangunkan sebuah markas dakwah dan tarbiyyah ke arah jihad hambaNya kepada Penciptanya yang agung.
Melalui pencarian ilmu agama bersama, marilah kita jadikan pernikahan ini sebagai risalah demi meneruskan perjuangan Islam. Aku masih kekurangan ilmu agama, tetapi berbekalkan ilmu agama yang telah dibekalkan ini, aku ingin menjadi isteri yang sentiasa mendapat keredhaan Allah dan suamiku untuk memudahkan aku membentuk usrah muslim antara aku, kau dan anak-anak kita untuk dibaiahkan dengan ketaatan kepada Allah Yang Maha Esa. Aku bercita-cita bergelar pendamping solehah, seperti mana yang dijanjikan Rasul,

" Semoga Allah memberi rahmat kurnia kepada lelaki yang bangun di tengah malam lalu dia sembahyang dan membangunkan isterinya, maka sekiranya enggan juga bangun untuk bersembahyang, dia merenjiskan air ke mukanya. Semuga Allah memberi rahmat kurnia kepada wanita yang bangun di tengah malam lalu bersembahyang dan membangunkan suaminya. Maka jika dia enggan, dia merenjiskan air kemukanya." 
(Riwayat Abu Daud dengan Isnad yang sahih) 

Renungilah FirmanNya ini, lalu kau akan tahu hakikat diriku dan dirimu dipertemukan oleh Allah atas namanya pertemuan dan jodoh.

“Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan isterinya; dan daripada keduanya Allah memperkembangbiakkan lelaki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) namaNya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.” (An Nisaa’ : 1) 

Calon Suamiku yang dirahmati,

" Kaum lelaki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh kerana Allah telah melebihkan sebahagian mereka (lelaki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan kerana mereka (lelaki) telah menafkahkan sebahagian dari harta mereka".(An-Nissa’:34) 

Membenarkan seperti apa yang telah Dia katakan dalam QalamNya yang mulia, aku meyakini bahawa engkau adalah pemimpin untukku dan anak-anak pewaris kejihadan Islam yang bakal lahir. Jadikanlah pernikahan ini sebagai asas pembangunan iman dan bukannya untuk memuaskan bisikan syaitan yang menjadikan ikatan pernikahan sebagai tunjang nafsu semata-mata. Moga diriku dan dirimu sentiasa didampingi kerahmatan dan keredhaanNya. Lakukanlah tanggungjawabmu itu dengan syura kesabaran, qanaah ketabahan moga kita akan menjadi salah satu daripada jemaah saf menuju ke syurga insyaAllah.
Ingin aku berbicara mengenai pemberianmu kepadaku. Kau terlalu membimbangkan akan kehendak bersifat duniawi semata-mata. Benar?! J Ketahuilah, aku tidak menginginkan hantaran bersusun, mas khawin yang hanya akan menyebabkan hatiku buta dalam menilai erti kita dipertemukan oleh Allah atas dasar agama.
Cukuplah seandainya, maharku sebuah Qalam Mulia, Al-Quran, kerana aku meyakini Qalam itu mampu memimpin rumahtangga kita dalam meraih keredhaanNya bukan kekayaan dunia yang bersifat sementara. Bantulah aku dalam menjayakan agama Allah ini melalui pernikahan, kerana ia adalah laluan untuk aku menyempurnakan separuh daripada agamaku, insyaAllah.
Akhlakmu yang terdidik indah oleh ibu bapa dan orang sekelilingmu, itulah yang aku harapkan daripada kekayaan duniawi yang kau sediakan. Kutitipkan sebahagian daripada pembacaanku dalam Jalan Dakwah Mustaffa Masyhur, tidak lagi wujud keborosan dan kebakhilan kerana semuanya berada di dalam udara Qana’ah (berpuas hati dengan apa yang ada), redha dan yakin bahawa dunia ini bukanlah negara Janatunna’im.
Lihatlah rumahtangga Rasulullah s.a.w kadang-kadang berlalu sebulan demi sebulan, pernah dapurnya tidak berasap kerana tidak ada bahan makanan yang dapat dimasak. Walaupun demikian susahnya, rumahtangga Rasulullah s.a.w tetap menjadi rumahtangga yang paling bahagia yang tidak ada tolok bandingnya hingga ke hari ini.
Terlalu panjang rasanya aku mencoretkan warkah ini. Cukup dahulu buat tika ini, andai diizinkan aku akan kembali menitipkankan lagi kiriman bertintakan hati ini. Akhir bicara, maaf andai tiada pertemuan yang kususuli kerana padaku biarlah merindu daripada jemu tatkala kita disatukan.
Wassalam...

Bingkisan ini aku copyrite dari extro.biz.com..( Nak mengarang macam ni aku x berbakat )
Nah, aku dedikasikan istimewa buat para2 wanita yang singgah di belog aku nih..

Mungkin sedikit sebanyak boleh diambil ihtimam daripadanya…renung2kanlah..;)

01 October, 2009

Kisah Aku Yang Sudah 21 Tahun...

Eid Miladi…



29092009 ~ Hari ini, Anis Syuhaida merupakan seorang hamba Allah yang berusia cukup 21 tahun. Sudah cukup besarkah aku? Jawapannya tidak. Ini kerana aku masih merasakan masih banyak yang belum aku temui dalam hidup. Masih tak terkira cita2 dan impianku yang belum tertunai. Masih tak terjawab segala persoalan yang bermain-main dalam hati ini. Tepat jam 12.00 tengah malam, 290909, berpusu-pusu sms yang masuk. Macam orang kat pasar malam pulak. Hehe.. Sungguh mengharukan bila rata-ratanya dari sahabat-sahabat lama waktu di Maahad dulu. Memang kenang aku dalam doamu betullah.


Tak kurang jugak yang tak ingat. Mungkin lupa. Tak palah,dimaafkan.


Sms birthday wishes yang paling buat aku touching, dari sahabat sekelas di zaman Maahad dulu~ Fatihyyah nama dia.


“ Hari ini hari lahirmu..


Hari bertambah lagi usiamu..


Hari ini akan bertambah juga tanggungjawabmu..


Hari ini akan menjadikan dirimu lebih matang…


Dek ujian yang akan mendatang..


Hari ini akan menhadi saksi ketabahan dirimu


Mengharung onak & duri..


Hari ini Allah telah memendekkan lagi jarakmu denganNya..


Semakin berkurang tempoh untuk beramal..


Semakin kubur mempersiap tempat untukmu..


Semakin bersedia malaikat maut datang menjemput..


Semakin dekat masa amalan dihitung…


Dan semakin hamper haruman Firdausi @ azabnya Naaru Jahnnam..”


~ EID MILAD KE-21 ~



Entah kenapa, ayat-ayat tu hadir bersama dengan macam-macam perasaan. Insaf..
Fikirkan umurku yang makin sampai ke garisan penamatnya..Sedangkan bekalan untuk aku ke daerah sana tak seberapa. Dosa? Tak payah cakaplah. Mesti tak terhitung sepanjang 21 tahun aku hidup ni. Ighfir zunubi Ya Allah..


Siangnya, aku ke kelas dengan hati yang penuh azam-azam baru. Azam-azam yang selayaknya untuk gadis yang seusia denganku. Rasa untuk bergelar insan berjaya lebih membuak-buak berbanding sebelum ni. Bukan tak pernah, cuma keinginan tu makin bertambah. (*_<)


Ramai jugak yang wish kat aku. Dapat 1 gift dari sahabat lama yang sama-sama menjejakkan kaki ke KUIN ~ Azie ~ macam tahun lepas, ada saja yang dia bagi. Trima kasih banyak Azie. Mesti aku balas punya nanti. Insya Allah..;-) Dan sangat-sangat tak dilupakan jugak, 2 orang lagi sahabat aku yang xpernah missed bagi birthday gift untuk aku tiap kali 29 September ~ Aton & Rohani ~ comel-comel hadiah yang aku dapat. Mahal? Haha, tak taulah. Mungkin.. Paling istimewa, ingatan yang aku terima dari Kak Najian tiap tahun ~ Akak yang jauh tapi dekat dengan untaian tazkirah dan pesan nasihatnya. Ada saja kejutan yang dia buat. Syukran kathir.. Juga sahabat-sahabat yang lain, yang tak pernah lupa mendoakan kepanjangan usia dan kerahmatan hidup aku selama ini, huluran jutaan penghargaan aku hulurkan. Tak mampu aku nak sebut semuanya kat alam maya yang sempit ni..(n_n)


Tahun ni, aku dah berniat untuk buat kenduri untuk sahabat-sahabat aku. Sekali-sekala jamu mereka makan, best jugak. Disebabkan semua mengidam KFC, aku mengiyakan saja. Dah dekat setahun tak ke kedai warna merah tu. Paling rindu kat cheesy wedgesnya yang kaw sangat. Argh.. kami kan tengah boikot? Ya..memang. Tapi sejak terbaca keratan berita dalam paper 4,5 bulan lepas ~ Malaysia telah membeli saham penuh KFC Bhd ~ kami makin yakin. Boleh percaya ke? Untuk kali ni, aku percaya. Cuma melepaskan rindu. Insya Allah, lepas ni akan dikawal ketat nafsu ni. Boikot sebab takut gemuk jugak sebenarnya. Selebihnya, boleh menjimatkan pitih. Ya, itu paling penting.


Sepetang itu, kami makan sambil lewa kerana terlalu teruja untuk bergambar di premis KFC yang baru saja dirasmikan beberapa bulan lalu. Besar berbanding yang lama. Sangat tersorok dan kecil. Mungkin Kedai Borong Din lagi luas. Yang ni, buat balapan untuk lumba lari pun boleh. Haha..Tak percaya? Nah! Tengoklah..



bacaan doa yang diimamkan oleh Aton..



posing2 termahal ari itu..



sangat kenyang mereka2 ini...


19 September, 2009

~ Shopping Raya Siri 3 ~

Hari ni awal-awal pagi aku terpaksa kuatkan hati untuk bangun awal dari biasa~ 9.00 pagi~ (awal ke?)Semalam dah janji dengan ummi, nak temankan dia beli barang-barang dapur untuk raya.Isk..memang aku jarang dapat tidur dengan aman bila terdengar saja speaker ummi yang agak boleh tahan kuatnya!Nasibla dikau Ummi. Haha..
Market yang bertuah pada pagi ni,Pasar Besar SM,Alor Star.Hah..siapla kau cik market!tengoklaa macam mana kau akan diserbu nanti.Hihhih..
Baru je melangkah ke kawasan market tu..
Kuih raya?
Kek?
Ikan?
Daging?
Ayam?
Daun palas?
Seafood?
Alamak..baju raya pun ada?
Aduh..apa ni..Mana satu nak rembat dulu?
Tapi cepat-cepat aku kawal emosi ni. Ah..bukan aku yang nak shopping. Ummilah! Duit pun ntah berapa kerat sangat yang aku bawak. So,hari tu,aku setakat jamu mata saja. Selebihnya, aku hanya mintak Ummi yang belikan apa-apa yang aku rasa menggoyah naluri kanak-kanakku!(~~,)
Di satu sudut..
"Ha..mai singgah mai..Cepat!Sapa-sapa yang nak tau rahsia rendang special Chef Liza, sila rapat ke sini!Kakak-kakak makcik-makcik.Jangan malu,jangan segan!Ya.."
Oh,apa pulak ni. Ramainya manusia..Siapa Chef Liza tu?Kawasan tempat kejadian dimonopoli oleh kaum ibu khususnya. Perlukah aku lari,sebab aku masih lagi anak dara?hem,tak apalah. Pura-pura je macam dah kawin.Cepat-cepat aku maju ke depan,betul-betul di depan wanita yang mengaku dirinya Chef Liza tu.
Ya,memang tak lain dan tak bukan,memang wanita itu Chef Liza~Salah seorang Chef wanita yang famous kat Malaysia ni.(tapi masih x boleh kalahkan Chef Wan lah!) Baru aku ingat,makcik ni selalu je muncul dalam tv. Wah..hari ni aku jumpak selebriti ah!
Mungkin dah memang peel seorang chef, mulut punyalah laju cakap.Non-stop!Aku tengok ummi bukan main khusyuk & fokus pada resipi yang Chef Liza sebutkan ~ Rendang Special Chef Liza ~.Macam kesian pulak tengok,last-last aku record je apa yang dia cakap. Senang!Nanti mesti aku lagi terer dari ummi punya..hehe.(^_^)~ Tamat kisah Chef Liza~
Kiri kanan tanganku sangat penuh dengan beg plastik yang macam-macam warnanya. Kalau kecik-kecik dulu memang suka lah tengok. Colourful. Tapi bila dah besar ni,tengok pun rasa macam nk gigit je.Geram!Takde ke palstik yang cute sikit?Haha..
Ummi borong agak sakan. Aku makin busan dan tidak tahan lagi dengan keadaan yang sangat crowded itu!(dalam kamus Oxford m/s 86= Sesak )Bergerak sikit confirm terseneqih (dalam loghat Kedah = tergesel)ngan orang lain. Laki & perempuan semua kena! Uhh..
Drai jauh,aku nampak ayah. Maka berakhirlah penderitaan aku.Segala beg-beg plastik yang berat ayah offerkan diri nak bawak. Sungguh dikau seorang ayah..My superhero!(-_^)
Antara suasana yang sempat aku rakamkan..






Rambang mata @ mata rambang..?Ntah..

 
 Tak sabar nak cari baju baru..



Semua baru sibuk nak tukar kopiah & songkok baru..



Chef Liza yang sangat sporting & spontanious..

15 September, 2009

Terpisah Kerana Terlalu Cinta...




Assalamualaikum warahmatullah wabarakatuh… =) 
Ahlan wasahlan wamarhaban bikum ila antum jami`an…
Lama sgt2 dah tak create sumting dlm blog ni. Apa nak buat, kesibukan membataskan segalanya. Tazkirah kali ini,aku ambik dari majalah aku sendiri. ~Majalah ANIS. (n_n) Dalam laman 'Muhasabah Diri ‘. Karya Ustaz Pahrol Mohamad Juoi. Nampak menarik & sememangnya menarik. Istimewa untuk semua yang lebih mendambakan CINTA HAKIKI dari CINTA ILUSI… Renung2kan & selamat beramal!!!! ;-) 


                     BISMILLAHHIRRAHMAANIRRAAHIM
        " Ku titipkan doa di kejauhan moga isteriku diberi kekuatan & kesabaran… "
      Sayang…aku tenang di sini kerana aku yakin kau telah mnerima hakikat ini dengan tabah & bijaksana.. Hentikan tangisanmu demi ketenanganku di perantauan ini. Yakinlah, perpisahan sebenar bukan kerana jaraknya destinasi. Tetapi oleh retaknya hati.. Perpisahan ini, insya Allah akan menyuburkan cinta… sekiranya kita menerimanya sebagai satu didikan Allah. Yakinlah, kita akan bertemu dlm suasana yg lbih indah & manis. Perpisahan ini adalah mahar buat saat yg indah itu. Semoga perpisahan ini menguatkan jiwaku. Tiadalah ubat jiwa yg paling mujarab kecuali mencintai Allah. Dan dgn cinta itu nanti semoga kita saling mencintai kerana Allah - cinta yg lbh suci.. Sayangku, hadapilah kenyataan ini. Aku sentiasa berdoa untukmu..
Ya Allah…
Kuatkanlah iman & taqwa isteriku…dgn Kau suburkan slalu di hatinya rasa hina,berdosa,jahil,lemah,miskin, berharap terhadap-Mu…
Ya Rahim…
Berilah dia kekuatan & kesabaran dalam mendidik anak-anak kami ketika diriku berada jauh di sini..Agar di tangannyalah nanti tertempa zuriat yg soleh & solehah. Bimbinglah kemarahannya, kebijaksanaannya, kesabarannya, kelembutannya, hukumannya & sgala2nya dengan seimbang agar dia terdidik untuk mendidik..
Ya Rahman…
Maniskanlah akhlak isteriku semanis wajahnya..Hiasilah kata2 dari lidahnya dengan kebenaran & kelembutan, seperti Kau telah hiasi matanya dgn kecantikan. Berilah kecantikan & keindahan hakiki dengan limpahan taqwa yg sejati… Sayang, ramai pasangan berpisah kerana putus cinta.. Namun lebih ramai yg terpisah kerana terlalu cinta..Bila cinta makhluk membelakangi cinta Allah, maka cinta itu akan kehilangan daya untuk bercinta sesamanya. Ia akan layu, kesepian & keseorangan. Pada cinta yang ilusi begini…pertemuan adalah perpisahan. Tapi bila cinta itu cinta hakiki, berpisah jauhpun masih bertemu… Perpisahan ini adalah ujian yg akan menguatkan kembali ikatan perkahwinan. Sesungguhnya, inilah cara Allah `mencantas’ pergantungan hati kita dengan yg bernama suami, isteri , ibu, bapa, anak & saudara. Didikan ini sangat mahal harganya. Inilah intipati iman kita kepada satu ayat Quran yg sangat pendek.. " Sesungguhnya, kita kepunyaan Allah dan kepadaNyalah kit akan dikembalikan.. " Bersedialah utk menghadapi yg terburuk akibat perpisahan ini. Namun jgn sekali2 terputus dari berharap sesuatu yg terbaik. Doaku & doamu pasti dicelahi oleh rasa bimbang takut2 tidak diperkenankan tetapi padamkanlah segalanya dgn satu keyakinan bahawa ia pasti diperkenankan. Amin..Yang penting, bukan diperkenankan @ tidak, ttapi semoga Allah tingkatkan kesabaran, keimanan & tawakkal kita menghadapi apa jua taqdirNya… Isteriku…kata Hukama : " Usah dipinta ringankan ujian, tetapi pintalah dahulu ‘ beratnya ‘ iman untuk menghadapinya !! " ::

Sangat2 tersentuh hati wanitaku bila terbaca keratan coretan ini. 
Kita terlalu ghairah pada sebuah pertemuan. Manisnya terlalu sukar untuk diterjemahkan dalam bahasa lisan. Hingga kita lupa pada hakikat kehidupan. Setiap pertemuan pasti diiringi perpisahan. Peritnya, hanya hati yang mampu menafsirkan. Tapi sedarkah kita? Segalanya adalah dalam aturan takdirNya. Pasti ada sebab musababnya. Sebagai hamba, nikmatilah kehidupan ini selayaknya. Jangan lupa.. Kehidupan kita yang hakiki adalah di negeriNya yang abadi nanti. 
Persiapkanlah bekalan secukupnya, moga kita tidak menjadi hambaNya yang meminta2 di sana nanti..
Semoga akan ada input yang dapat diambil dari lakaran aku kali ini.
Aku perlu rehat. Dah banyak malam tak cukup tidur.
Selamat malam semua...(^_^) 

 

26 August, 2009

Ahlan Wasahlan Ya Ramadhan Kareem...




SALAM RAMADHAN..
Wahai dikau…renunglah engkau akan nasib diri
Wahai qalbu…sedarkah engkau akan gerak hati
Wahai aqal…terfikirkah engkau akan apa yang bakal terjadi
Andai ini merupakan Ramadhan yang terakhir kali buatmu
Sekujur jasad yang bakal berlalu pergi
Tatkala usia bernoktah di penghujung kehidupan duniawi
Pabila tiba saat tepat seperti yang dijanji Ilahi
Kematian…adalah sesuatu yang pasti

Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu siangnya engkau sibuk berzikir
Biarpun anak tekak kering kehausan air
Tentu engkau tak akan jemu melagukan syair
Rindu mendayu..merayu. ..kepada- NYA Tuhan yang satu

Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu solatmu kau kerjakan di awal waktu
Solat yang dikerjai…sungguh khusyuk lagi tawadhu’
Tubuh, minda, dan qalbu…bersatu memperhamba diri
Mengadap Rabbul Jalil… menangisi kecurangan janji
"Innasolati wanusuki wamahyaya wamamati lillahirabbil ‘alamin"
[sesungguhnya solatku, ibadahku, hidupku, dan matiku...
kuserahkan hanya kepada Allah Tuhan sekelian alam]

Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tidak akan kau persiakan walau sesaat yang berlalu
Setiap masa tak akan dipersia begitu saja
Di setiap kesempatan juga masa yang terluang
Alunan Al-Quran bakal kau dendang…bakal kau syairkan

Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu malammu engkau sibukkan dengan pesta-pestaan
Berterawih.. .berqiamullail. ..bertahajjud. ..
Mengadu…merintih. ..meminta belas kasih
"Sesungguhnya aku tidak layak untuk ke syurga-MU
tapi…aku juga tidak sanggup untuk ke neraka-MU"
Oleh itu duhai Ilahi…kasihanilah daku hamba-MU ini

Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu dirimu tak akan melupai mereka yang tersayang
Ayuh ke mari kita meriahkan Ramadhan
Kita buru…kita cari…suatu malam idaman
Yang lebih berkat dari seribu bulan

Andai kau tahu ini Ramadhan terakhir
Tentu engkau bakal bersedia batin dan zahir
Mempersiap diri…rohani dan jasmani
Menanti-nanti jemputan Izrail
Di kiri dan kanan …lorong-lorong redha Ar-Rahman

Duhai Ilahi…
Andai ini Ramadhan terakhir buat kami
Jadikanlah ia Ramadhan paling bererti…paling berseri…
Menerangi kegelapan hati-hati kami
Menyuluhi diri ke jalan menuju redha serta kasih sayang mu Ya Ilahi
Semoga bakal mewarnai kehidupan kami di sana nanti

Namun saudara…
Tak akan ada manusia yang bakal mengetahui
Samada Ramadhan ini merupakan yang terakhir kali
Hanya yang termampu bagi seorang hamba itu
Berusaha…bersedia …meminta belas-NYA
Andai benar ini Ramadhan terakhir buat kita

Andai benar ini Ramadhan terakhir buatku
Maafkanlah segala dosa-dosaku
Daku hanyalah seorang insan biasa
Mencari kasih Illahi yang abadi
Duhai Ilahi….kasihanila h daku, kekallah diri ini dalam iman yang abadi
Dan hanya kepada-Mu, daku berharap

25 August, 2009

Layanan Bidadari & Bidadara Syurga..



LAYANAN BIDADARI DAN BIDADARA SYURGA..
.....بسم الله الرحمن الرحيم


Surah Al-Dukhan


إِنَّ الْمُتَّقِينَ فِي مَقَامٍ أَمِينٍ



[51] Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa (akan ditempatkan) di tempat tinggal yang aman sentosa.



كَذَلِكَ وَزَوَّجْنَاهُم بِحُورٍ عِينٍ



[54] Demikianlah keadaannya dan Kami jadikan kawan teman mereka bidadari-bidadari yang putih melepak, lagi luas cantik matanya.







Surah Thur

إِنَّ الْمُتَّقِينَ فِي جَنَّاتٍ وَنَعِيمٍ



[17] Sesungguhnya orang-orang yang bertakwa, di tempatkan dalam taman-taman Syurga dan nikmat kesenangan (yang tidak ada taranya).



مُتَّكِئِينَ عَلَى سُرُرٍ مَّصْفُوفَةٍ وَزَوَّجْنَاهُم بِحُورٍ عِينٍ



[20] Mereka duduk berbaring di atas pelamin-pelamin yang berderet dan Kami jadikan kawan teman mereka bidadari-bidadari yang putih melepak, lagi luas cantik matanya.



وَيَطُوفُ عَلَيْهِمْ غِلْمَانٌ لَّهُمْ كَأَنَّهُمْ لُؤْلُؤٌ مَّكْنُونٌ



[24] Dan mereka dilayani oleh anak-anak muda lelaki yang sentiasa beredar di sekitar mereka, (yang cantik parasnya) seolah-olah anak-anak muda itu mutiara yang tersimpan dengan sebaik-baiknya. [Round about them will serve, (devoted) to them, youths (handsome) as Pearls well-guarded]





Surah Al-Waqiah



وَالسَّابِقُونَ السَّابِقُونَ

[10] Dan (puak yang ketiga pula ialah) orang-orang yang telah mendahului (dalam mengerjakan kebaikan di dunia), yang akan mendahului (mencapai balasan yang sebaik-baiknya di akhirat kelak);





أُوْلَئِكَ الْمُقَرَّبُونَ

[11] Mereka itulah orang-orang yang didampingkan (di sisi Allah),





يَطُوفُ عَلَيْهِمْ وِلْدَانٌ مُّخَلَّدُونَ

[17] Mereka dilayani oleh anak-anak muda lelaki yang tetap kekal (dalam keadaan mudanya), yang sentiasa beredar di sekitar mereka. [Round about them will (serve) youths of perpetual (freshness).]





وَحُورٌ عِينٌ

[22] Dan (mereka dilayani) bidadari-bidadari yang cantik parasnya,





كَأَمْثَالِ اللُّؤْلُؤِ الْمَكْنُونِ

[23] Seperti mutiara yang tersimpan dengan sebaik-baiknya.





Surah Al-Insan



إِنَّ الْأَبْرَارَ يَشْرَبُونَ مِن كَأْسٍ كَانَ مِزَاجُهَا كَافُورًا

[5] Sesungguhnya orang-orang yang berbakti (dengan taat dan kebajikan), akan meminum dari piala: Sejenis minuman yang bercampur dengan "Kafur".



عَيْنًا يَشْرَبُ بِهَا عِبَادُ اللَّهِ يُفَجِّرُونَهَا تَفْجِيرًا



[6] Iaitu sebuah mata air (di Syurga), yang diminum daripadanya oleh hamba-hamba Allah (yang taat); mereka boleh mengalirkannya (di tempat-tempat tinggal mereka) dengan aliran yang semudah-mudahnya dan menurut kemahuannya.



وَيَطُوفُ عَلَيْهِمْ وِلْدَانٌ مُّخَلَّدُونَ إِذَا رَأَيْتَهُمْ حَسِبْتَهُمْ لُؤْلُؤًا مَّنثُورًا



[19] Dan mereka dilayani oleh anak-anak muda lelaki yang tetap kekal (dalam keadaan mudanya), yang sentiasa beredar di sekitar mereka; apabila engkau melihat anak-anak muda itu, nescaya engkau menyangkanya mutiara yang bertaburan. [And round about them will (serve) youths of perpetual (freshness): if thou seest them, thou wouldst think them scattered Pearls.]



:: Hurm..bingkisan ni aku copyright dari Laman Tinta Ilmu Jailurrashied…Best jugak, banyak ilmu2 & tazkirah dalam tu..Renung2kan dan selamat beramal…;-) ::

16 May, 2009

"Andai Cinta Itu Hendak Diberi...."


 

” ANDAI CINTA ITU HENDAK DIBERIKAN ..”

Andainya sedikit daripada cinta itu hendak diberikan kepada seseorang yang boleh bergelar suami, pilihlah seorang lelaki yang;

1.Kuat Pengamalan Agamanya

Ukuran boleh dibuat apakah dia menjaga sembahyang fardhunya biar sesibuk mana, kerap berjemaah dan sembahyang pada awal waktu.

Ukur juga, apakah dia menjaga auratnya dengan memakai pakaian yang sopan terutama sewaktu bersukan.

Mengutamakan pemuda yang kuat pengamalan agamanya ini adalah sunnah Rasulullah s.a.w. kerana baginda menerima pinangan Sayidina Ali, seorang pemuda paling miskin tetapi paling bertakwa untuk menjadi suami anaknya, Siti Fatimah.

2. Baik Akhlaknya
Ketegasannya nyata tetapi sebenarnya dia seorang yang lembut dan mudah bertolak ansur. Dia bertutur dengan sopan kerana melambangkan peribadi dan hatinya yang mulia. Rasulullah s.a.w. bersabda;

“Jika (seorang lelaki) datang (untuk meminang anak perempuanmu) dan kamu berpuas hati dengan agamanya serta akhlaknya,nikahkanlah dia (dengan anak perempuan kamu). Jika hal itu kamu tidak lakukan maka akan terjadi fitnah di bumi dan kerosakan yang amat luas.”

3. Tegas Mempertahankan Maruah
Ukur, apakah dia pernah pergi ke tempat-tempat yang bleh menjatuhkan kredibiliti dan maruahnya seperti ke tempat-tempat hiburan yang penuh dengan maksiat.

4. Amanah
Selidiki, apakah dia seorang yang tidak pernah mengabaikan tugas yang diberikan kepadanya atau apakah dia pernah menyalahgunakan kedudukannya.

5. Tidak Boros
Dia bukanlah kedekut tetapi seorang yang tahu membelanjakan wangnya dengan bijaksana. Nikmat yang ada padanya seperti makanan boleh dikongsi sama dengan orang-orang lain yang berhak.

6. Tidak Mengelingas Matanya
Perhatikan apakah matanya kerap mengelingas ke arah perempuan lain yang lalu-lalang sewaktu berbicara. Jika begitu, dia seorang yang bermata keranjang dan berbahaya untuk disenaraikan calon suami.

7. Terbatas Pergaulan
Dia tidak mengamalkan cara hidup bebas walaupun sebagai lelaki dia tahu dia tidak mudah menjadi fitnah orang.
8. Siapakah Rakan Pergaulannya
Rakan-rakan pergaulan adalah yang sama sepertinya.

9. Bertanggungjawab
Rasa bertanggungjawabnya dapat diukur kepada sejauh manakah dia menguntukkan dirinya untuk ibu bapa dan ahli keluarganya. Jika dia seorang yang agak berada tetapi keluarganya hidup susah,dia bukanlah seorang yang bertanggungjawab.

10. Tenang wajahnya
Apa yang tersimpan dalam sanubari kadang-kadang terpancar pada air muka. Perhatikan, apakah wajahnya tenang, setenang sewaktu dia bercakap dan bertindak. Andainya dia seorang yang kelam-kelibut dia bukanlah calon suami yang anda cari-cari.
 

10 May, 2009

"Selamat Hari Ummi Sedunia.. ”



Ummi..
Anakanda masih memerlukan petunjuk..
Ke jalan kebahagiaan..
Dunia & Akhirat..
Setia mengajar erti kekuatan..
Restu & doa Ummi iringkan..
Terima kasih atas segalanya..
Jasa Ummi akan Anakanda kenang..
Kerna engkaulah Ummiku…

10 Mei 2009
Hari ini semua insan-insan istimewa bergelar Ummi, Ibu, Mak, Mama, Mok, diberikan penghormatan yang secara tak langsungnya memberikan sedikit senyuman di hati mereka. Hari Ibu tahun ni aku sambut ala kadar sahaja. Agak buntu memikirkan hadiah apa yang patut aku bagi pada Ummi kali ni. Walaupun aku tau, hatta harta setinggi gunung,emas sampai ke siku, baju 1 kontena yang aku hadiahkan sekalipun tak mampu membalas jasa Ummi selama ini. Dah hampir 21 tahun Ummi bertugas sebagai IBU untukku. Rasanya belum puas aku menikmati kasih sayang Ummi yang walaupun sudah terlalu dalam nilainya buat insan bernama anak macam aku. Sangatlah tidak benar jika aku katakan sepanjang usia aku dibesar dan dimanjakan oleh Ummi, tak pernah sekali pun aku lukakan & sakitkan hati Ummi. Mungkin juga Ummi pernah menangis sedih kerana sikap seorang anak. Atau mungkin juga Ummi hanya tersenyum bangga lantaran punya anak seperti aku & kakak-kakak yang lain? Ah...mustahil sangat tu. Ampunkan kami Ummi. Apapun yang pernah terjadi, kami terlalu ingin menjadi permata yang paling bersinar di hati Ummi. Percayalah.
" Sesungguhnya syurga itu terletak di bawah tapak kaki ibu.."
Lalu, anak manakah yang sanggup merelakan syurga itu hilang begitu saja?
........................................................................................................................................................
Rantai tangan yang aku tempah khas untuk Ummi sudah pun siap.
Subhanallah, cantik sungguh. Halus buatannya, Patutlah akak yang karangkan butir-butir kristal ni pun nampak lembut & ayu ja. Kalau aku yang buat, mesti x jadi nih! hee..
Sengaja aku pilih kombinasi kristal purple tua+ putih. Biar nampak bangkit.. Tambah pulak, aku memang cintakan purple!;-) Harapnya aku dapat ukirkan secebis senyuman di hati Ummi nanti..

p/s: Trima kasih yang xterucap didedikasikan kepada Ummi tersayang ~ Hjh. Faridah Shaari ~ Kau wanita terhebat dlm hidupku!

04 April, 2009

" When I Want To Present..."

In The Name of Allah, Most Graceful..Most Merciful…
Pagi ni,aku lwt sikit sampai kelas. Huhu, ye ke sikit?
Actually agak lewat dah..8.20 camtu la kot..Disebabkan aku siap sama2 ngan umi pg td, so aku offer nk hantaq umi ke kantornya laa.Tp bukan aku nk ckp sbb umi yg buatkan aku lmbt..Salah aku, tergaya2 sgt nk bgn pg td..(~~,) Ni la jdnya bila tidor xmncukupi waktu yg spatutnya..& then, bila smpai KUIN, kwn2 bertuah aku smuanya dah masuk klas, tambah pulak Syeikh Mamduh da masuk, cam gerun je nk melangkahkan kaki cumel ni dlm klas Hadis tu.
But actually, beliau OK je kalo lwt masuk. Aku xla gerun sgt kt beliau mcm aku takut kt Syeikh Jamil & Syeikh Ali tu..Sorry to say, i`m really scared with both of u syeikh! hihi..Daku mintak ampun.Tp bila pk ttg ihtiram, aku xjd masuk. Nmpak mcm ghairu muaddab je..and lastly aku xmasuk.huhu..
Mungkin ada hikmahnya..at least aku blh abiskan keja2 presentation aku nih..So, without wasting my time, aku sambung balik wat draft yg aku xdan nk buat smlm disebabkan terlalu blur+ketandusan idea yg kritikal! Huh.. Punyala azab smpai aku agk 10sen, last2 aku tido.Tgh mlm baru aku kalut nk wat. After considered many title @ topic, finally I chosed “ Women In Islam” as my topic! Becoz I`ll be a women 1 day ~ maybe a great women ! amin..
Alhamdulillah, segala kerumitan yg agak menguji kesabaran aku nih akhirnya terubat jgk.. Nak tau apekah kerumitan tu? Hehe..lihat di bawah :-

1)Lwt sampai kelas & ditinggalkan kwn2
2)Masa duduk kat bilik TV, tersilap parking atas air teh basi ( kurang pasti dah bapa lama ada kat situ) abis baju kotor & of cos la berbau..=(
3)Masuk klas , ngantuk sgt2.. Sampai tersengguk, tunggu time nk cium lntai ja..hiihh!
4)~ kesabaran di tahap klimaks ~ Penat2 wat slide show utk present, tiba2 file cannot read!
Huh, what’s wrong? No choice,dgn tabah & penuh keterpaksaannya, aku buat semula dr mula.. Oh..sabarlah wahai hati..
Alhamdulillah, even lewat sejam masuk kelasSir Najib, turn aku xsampai lg. Ingtkan da lps, & sir da ltk “ Absent” @ “ Not confident ” kt aku dah..
huu,time sir panggil “ Next person, Anis Syuhaida ” .. kaki cumel aku ni mcm da bengkok da..tp hentam jela! Dan hasilnya..Speech aku agk tunggang langgang.. ayark!
Langsung x dan nk ready td, xpractice pun.Macam sedih pun ada td, tp so far so good. Thanks a lot to my loyal frend ~ rohani ~ yg terlalu byk membantu & berkorban utk aku spanjang kesulitan td..huhu, mcm2 dia tlg buat utk menenangkan aku. U`re the great friend! = ) & aku bercadang utk tolong dia stakat yg mampu utk speech dia nnt..
Pukul 6.00 baru abis klas arini. Agk letih + kelaparan sbb hampir lupa nk mkn nasik td..huhu..trus p cari bnda utk dimakan kt gerai2 luaq pagaq. Sempat cekau kopok lekor favret aku = RM 2.00 & ayaq teh ais kaw punya = RM 1.00. That`s all..
Then, singgah bilik TV ~ Suaida Thailand ajak jemaah ngn dia. Kali ni aku kena tolak jadi imam.Tapi tak dala sampai jatuh. Terus pecut balik sbb langit gelap. Angin kuat sgt..( apelagi, ari nk ujanlaaaa…) & aku slamat smpai umah pukul 7.20 mlm di dalam kebahasan yg melencun.. { bahasa apakah ini? } (‘o’)getting flue..huhu..(~~,)